Tempoh hari saya balik kerja awal, dan sampai di rumah lebih awal dari biasa.

Terus ke dapur, ambil periuk untuk memasak nasi. Konon nak bantu isteri apabila dia pulang.

Zulaikha menjenguk ke dapur, lalu terlihat si ayah yang sedang tekun “menilik” beras lalu menegur;

“Ayah masak nasi?”

“Ya, Aikha sayang”

“Ayah jangan masak nasi keras tau!”

Air mata jantan si ayah mengalir deras.

Nota kaki:
Betullah orang kata, kaum wanita memang kuat ingatannya. Budak perempuan umur 8 tahun ini membuktikannya.

Peristiwa si ayah masak nasi keras 100 tahun lampau masih dingati dengan baik oleh si anak perempuannya.

Air mata ayah terus mengalir deras ketika menulis nota kaki ini.

Apa komen Sdra/i tentang tulisan ini?