ETA Emas (Emas Tak Ada) VS RTA (Rumah Tak Ada)

Penipuan dalam kes skim cepat kaya, berbeza dengan penipuan dalam kes projek perumahan.

Dalam kes skim cepat kaya, pulangan dijanjikan bulan-bulan, dan selalunya akan kantoi dan tersontot dalam masa 12 bulan ke 3 tahun sebab ia rolling duit dengan cepat.

Berbeza dengan kes perumahan, projek rumah terbengkalai hanya akan diketahui dalam masa minima 3 ke 5 tahun, kerana projek perumahan memakan masa yang lama.

Pemaju vs Kontraktor

Ada beza antara antara pemaju dan kontraktor.

Pemaju diwajibkan mendaftar dan mendapatkan Advertising Permit & Developer License (APDL) bagi setiap projek perumahan yg dijual.

Manakala kontraktor pula, bagi pembeli yg mempunyai tanah mereka sendiri, mereka menawarkan perkhidmatan membina bangunan kediaman melalui Construction Agreement (CA). Sekiranya pembeli tiada tanah sendiri, mereka menawarkan tanah lot dengan harga yg murah dengan status geran kongsi.

Sebab itu pembeli yang membuat tempahan pembelian rumah tidak dapat buat aduan kepada Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan (KPKT) kerana KPKT hanya menerima aduan daripa pembeli yang membeli dengan pemaju yg berdaftar dengan KPKT sahaja, bukan pembelian dengan kontraktor yang membina rumah melalui CA.

Kontraktor juga tidak boleh dikenakan dengan tuduhan pengambilan deposit, kerana perjanjian mereka adalah jual beli rumah di dalam tempahan.

Hanya boleh diambil tindakan apabila berlaku rumah terbengkalai sahaja, dan ia memakan masa 3 ke 5 tahun bergantung kepada perjanjian pembeli dengan kontraktor.

Dan aduan yang dibuat adalah melalui prosedur undang-undang sivil.

Ada beberapa kes pemaju yang gagal menyiapkan rumah, yang boleh dijadikan rujukan. Antaranya kes Shahirah Group dan Kamara Group. Boleh serach mereka di Google utk baca aduan-aduan mangsa.

Tersontot Di Pintu Rumah

Jika kes ETA emas (Emas Tak Ada) tersontot dalam masa setahun, maka kes RTA (Rumah Tak Ada) akan memakan masa yang lebih panjang.

Sebagaimana ETA emas, agak sukar utk mendakwa atas tuduhan “illegal deposit taking” di bawah Akta Pencegahan Penggubahan Wang Haram / Anti-Money Laundering Act (AMLA) kerana ia adalah urusan tempahan jual beli emas, bukan pelaburan emas.

Jika kes pelaburan emas seperti Genneva, ia di bawah AMLA kerana ada unsur pengambilan wang haram apabila Genneva menawarkan pulangan ke atas wang pelaburan peserta.

Tapi kes ETA emas kontraknya ialah kontrak jual beli dan bukan pelaburan. Dan akhirnya ia tersontot di pintu syurga apabila jual beli itu sendiri sudah tidak munasabah dari awal – jual dengan harga murah dan jaminan buy-back dengan harga lebih tinggi.

Baca artikel ETA emas Majalah Niaga

Kembali kepada kes RTA, berhati-hati sekiranya ditawarkan jual beli rumah denganharga yang tidak masuk akal.

Jika ada perjanjian, ia perjanjian yang sah sebagaimana kes perjanjian ETA emas (jika ada). Semak perjanjian sebeum turunkan tandantangan.

Perjanjian yang disediakan oleh kontraktor, pastinya akan berpihak kepada kontraktor jika berlaku masalah di kemudian hari.

Contohnya mewajibkan pembeli datang kursus solat, dan jika tidak datang maka kontrak akan terbatal dan wang pembeli akan hangus.

Semak perjanjian, ada atau tidak klausa yang memberi jaminan sekiranya rumah tidak siap dalam masa yang dijanjikan, penjual akan memulangkan wang pembeli. Saya yakin, tidak akan ada klausa sebegitu rupa.

“Aku Tanya Apa Khabar”

Kita tunggu 5 tahun lagi sebelum kita sama-sama komen “aku tanya apa khabar”.

Apa komen Sdra/i tentang tulisan ini?