Ini memang cerita dulu!

Tahun 1801 di sebuah desa kecil di Itali ada dua orang saudara sepupu, PABLO & BRUNO. Sangat bercita-cita tinggi, bekerja keras dan ingin menjadi orang terkaya di desanya. Satu kesempatan datang apabila ketua kampung yg menugaskan mereka untuk mengangkut air dari sungai ke empangan air di tengah desa. Mereka diberi baldi dan dibayar berdasarkan jumlah baldi air yg mereka bawa tiap harinya.

Dipendekkan cerita, mereka menikmati kerja dan hasilnya. Mereka mampu membeli rumah & keldai sendiri. BRUNO MERASA CITA-CITANYA MULAI TERCAPAI, tapi PABLO TIDAK MERASA DEMIKIAN. PABLO terasa letih dan telapak tangannya melecet karena beban baldi tadi.

PABLO mendapat idea untuk MEMBINA SALURAN PAIP dari sungai ke desanya. Dia menceritakan idenya kepada BRUNO, tapi BRUNO menolaknya mentah-mentah. BRUNO sudah SELESA dengan keadaannya sekarang. Upahnya besar, punya rumah & keldai sendiri, tiap malam dia berahat, hujung minggu berkelah pantai, ke gunung, atau ke kedai kopi bersama teman-temannya.

PABLO akhirnya merealisasikan ideanya sendiri untuk MEMBINA SALURAN PAIP. BRUNO & teman-temannya mengejek PABLO, tapi PABLO tidak peduli.

Beberapa tahun berlalu, BRUNO kini telah menjadi semakin SELESA dengan kerjayanya yang mampu menghasikan wang untuk membesarkan rumahnya, menambah keldai dan mengumpulkan harta, tetapi PABLO masih terus dengan kerja-kerjanya MEMBINA SALURAN PAIP.

PABLO mempunya visi yang jauh ke depan karena TIDAK SELAMANYA DIA MAMPU MENGANGKUT BALDI AIR. BRUNO semakin kaya, tetapi semakin tua dan lemah. Semakin banyak orang mengangkut air bahkan dengan baldi yg lebih besar.

MESKIPUN MULAI SAKIT & TUA, BRUNO SEDAR BAHAWA DIA TIDAK BOLEH BERHENTI MENGANGKUT AIR KERANA UPAHNYA AKAN HILANG.

Setelah 5 tahun, saluran-saluran paip PABLO siap dan dia mulai menikmati pendapatan daripada orang yg membeli air dari saluran paipnya. SALURAN PAIPNYA TERUS MENGALIRKAN AIR & WANG MESKIPUN PABLO SEDANG MAKAN, ISTIREHAT, TIDUR MALAH BERCUTI SEKALIPUN. DIA MENDAPATKAN KEBEBASAN KEWANGAN & WAKTU.

5 Comments

Apa komen Sdra/i tentang tulisan ini?