fbpx

JIBAM – Sudah 3 Kali Saya Membacanya

Novel JIBAM ini antara novel kegemaran saya yang lebih dari 3 kali saya membacanya sejak zaman belajar hingga zaman beranak-pinak.

Pagi ini terbaca di FB penulisnya Tok Ibrahim Ujang Anon yang membuatkan saya tersentak dan tersentap.

Rupa-rupanya ia bukan sekadar novel tapi penuh dengan mesej yang tersirat dan sangat relevan dengan situasi Malaysia hari ini, walaupun ia ditulis puluhan tahun dahulu.

Ini tulisan beliau dan ulasan saya dalam kurungan.

“Usin Singai mengadu domba dan menabur fitnah,

(Orang-orang yang suka mengadu domba, tabur fitnah, jaja cerita bohong)

Lam shook menguasai ekonomi dengan halus dan bijaksana,

(Bangsa asing yang senyap-senyap menjarah hasil bumi negara tanpa disedari oleh rakyat)

Fakir menjual tanah pusaka dan tidak memperdulikan keluarga,

(Pemimpin-peminpin yang rajin sangat menjual harta negara)

Tuk Ngah Sudin yang jahil beragama biarpun kepala tidak lekang dari songkok di kepala tamak haloba hingga sanggup membunuh,

(Golongan agama yang menjadi tukang back-up apa yang terjadi tapi sebenarnya dialah perosak keadaan)

Usop Kidung yang cuba membela bersaorangan sambil mengharapkan keajaiban-keajaiban.

(Kumpulan kecil yang tidak berpengaruh yang cuba mengubah keadaan)

Kadir yang tidak sabar mempertahankan kebenaran dengan kekerasan dan amarah,

(Golongan pelampau yang berjuang dengan kekerasan)

Kematian Suman yang tidak terbela dan tidak mendapat keadilan seluruh Kampung Belulang menjadi huruhara,

(Mangsa keadaan yang tidak mendapat pembelaan)

dan
Piah yang menelan kesemua penderitaan itu hanya mampu bermunajat kepada Tuhan.

(Rakyat yang menyaksikan semua porak peranda ini tapi tidak mampu berbuat apa-apa)”.

Tambahan: JIBAM, punca semua ini berlaku. Mungkin merujuk kepada Jibby😅

(Yang last ni Tok Ujang tak tulis.)

Nampak?

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com